Peta Utama
Peta SD Negeri
Peta SMP Negeri
Peta SMA Negeri
Your result will display here
 
 BERANDA |  ARTIKEL/ PUBLIKASI |  GALLERY |  BUKU TAMU |  HUBUNGI KAMI     

Beranda

Profil

Jadwal Kegiatan

Tautan Website

Sistem Informasi SDM

Sistem Informasi Diklat

Sistem Informasi Kelembagaan

Informasi Publik BPP Jambi

Denah Balai Pelatihan Pertanian Jambi

RTL Pelatihan

Rancang Bangun BPP Jambi

  PENCARIAN DATA :

Layanan Publik

Motto "BAPELTAN JAMBI BISA"

Maklumat Pelayanan Infromasi Publik
"Dengan ini, kami menyatakan sanggup menyelenggarakan pelayanan informasi publik yang telah ditetapkan, dan apabila tidak menepati janji, kami siap menerima sanksi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku"

MUTIARA HIKMAH :
"Dari Pada Mengutuki Kegelapan, Lebih Baik Ambil Sebatang Lilin dan Nyalakan”
(Pepatah Tiongkok)

Jam Pelayanan
a. Pelayanan Tamu
- Senin s.d Kamis pukul 08.00 s.d 16.00 wib
- Istirahat pukul 12.00 s.d 13.00 wib
- Jumat pukul 08.00 s.d 16.30 wib
- Istirahat pukul 12.00 s.d 13.00 wib
b. Pelayanan Peserta Pelatihan
- Senin s.d Sabtu pukul 08.00 s.d 21.00 wib

Bagaimanakah Pendapat Anda Tentang Website ini?

 Baik Sekali
             1%
 Baik
             98%
 Cukup
             1%

Bagaimana pelayanan BPP Jambi

 Sangat Baik
             68%
 Baik
             23%
 Cukup
             9%

 
User ID :
Password :
 

16-03-2015  TEKNOLOGI PEMBUATAN TAHU SKALA RUMAH TANGGA
Oleh: Masnun, S.Pt., M.Si.
Widyaiswara Madya

Pembuatan tahu sangat mudah, dapat dilakukan pada skala rumah tangga dengan bahan dan sarana prasarana. ..dst

13-03-2015  TEKNOLOGI PENGOLAHAN KOPI
Oleh : Puji Lestari, S.TP (Widyaiswara Pertama)

Kopi adalah salah satu komoditi andalan Indonesia. Hasil komoditi ini menempati urutan ketiga setelah karet dan lada. Pada tahun 2008 produksi kopi di Sumatera Selatan telah mencapai 155.372 ton terbagi dalam beberapa daerah penghasil kopi...dst

12-03-2015  TEPUNG MOCAF SEBAGAI ALTERNATIF PENGGANTI TEPUNG TERIGU
Oleh : Puji Lestari, S.TP (Widyaiswara Pertama)

I. PENDAHULUAN

Untuk mengurangi ketergantungan terhadap terigu dan pengembangan pangan yang berbasis pada sumber daya lokalita ubi kayu merupakan alternatif diversifikasi pangan pada bahan pangan lokal ubi kayu merupakan potensi yang cerah dari 227 juta ton. Produksi ubi kayu dapat diolah menjadi bahan pangan dan non pangan baru sekitar 22,3 %, karena itu perlu saat suatu upaya peningkatan nilai tambah (added Value). Salah satu olahan ubi kayu dapat diolah menjadi tepung mocaf.

05-03-2015  TEKNOLOGI PENGOLAHAN KEDELAI MENJADI TEMPE
Oleh: Masnun, S.Pt., M.Si.
Widyaiswara Madya

I.PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Tempe merupakan produk asli Indonesia sebagai makanan tradisional masyarakat terutama dalam tatanan budaya makan masyarakat Jawa. Makanan ini sudah dikenal sejak berabad-abad lalu. Bukan hanya masyarakat Jawa gemar terhadap tempe, tetapi di seluruh wilayah Indonesia tempe sudah populer bahkan sampai ke negara lain seperti Belanda, Jepang, Australia dan Amerika. Justru di Jepang harga tempe lebih mahal dibandingkan dengan daging, dan Jepang mematenkan tempe buatan mereka. Ini disebabkan karena tempe rasanya lezat, dan manfaatnya yang sangat ....(dst)

04-03-2015  MIKROORGANISME PENTING DALAM TANAH
Oleh : Lisa Marianah, SP (Widyaiswara Pertama)


Produktivitas dan daya dukung tanah tergantung pada aktivitas mikroorganisme tanah. Organisme tanah berperan penting dalam mempercepat penyediaan hara dan juga sebagai sumber bahan organik tanah. Penambahan bahan organik dalam tanah akan menyebabkan aktivitas dan populasi mikrobiologi dalam tanah meningkat, terutama yang berkaitan dengan aktivitas dekomposisi dan mineralisasi bahan organik.

03-03-2015  MEMPERBANYAK DAN MENGAPLIKASIKAN AGENSIA HAYATI
Oleh : Lisa Marianah, SP (Widyaiswara Pertama)


Kesadaran masyarakat semakin tinggi akan bahaya dan pengaruh negatif dari penggunaan pestisida kimia, baik itu terhadap manusia ataupun lingkungan. Resurgensi hama, resistensi hama, munculnya hama kedua serta terbunuhnya musuh alami (hama bukan sasaran) merupakan beberapa dampak negatif dari penggunaan pestisida kimia yang kurang bijaksana. oleh karena itu penggunaan agensia hayati dapat mengurangi dampak yang timbul akibat penggunaan pestisida kimia.

Hal : 1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  13  14  15  16  17  18  19  20  21  22  23  24  25  26  27  28  29  30  31  32  33  34  35  36  37  38  39 

GALLERY

Maklumat Pelayanan Informasi Publik

Waktu Pelayanan

Janji Layanan

Motto

  

INFORMASI PENGUNJUNG :


Browser : CCBot/2.0 (https://commoncrawl.org/faq/)

Anda adalah pengunjung kami yang ke : 782307

Statistik Pengunjung Web 6 Bulan Terakhir

11745
13866
13527
17407
13251
15709

04-2020

05-2020

06-2020

07-2020

08-2020

09-2020