Peta Utama
Peta SD Negeri
Peta SMP Negeri
Peta SMA Negeri
Your result will display here
 
 BERANDA | SISTEM INFORMASI DIKLAT  ARTIKEL/ PUBLIKASI |  GALLERY |  BUKU TAMU |  HUBUNGI KAMI     

Beranda

Profil

Jadwal Kegiatan

Tautan Website

Sistem Informasi SDM

Sistem Informasi Diklat

Sistem Informasi Kelembagaan

Informasi Publik BPP Jambi

Denah Balai Pelatihan Pertanian Jambi

RTL Pelatihan

  PENCARIAN DATA :

MUTIARA HIKMAH :

"Dari Pada Mengutuki Kegelapan, Lebih Baik Ambil Sebatang Lilin dan Nyalakan”
(Pepatah Tiongkok)

Bagaimanakah Pendapat Anda Tentang Website ini?

 Baik Sekali
             47%
 Baik
             36%
 Cukup
             17%

Bagaimana pelayanan BPP Jambi

 Sangat Baik
             70%
 Baik
             27%
 Cukup
             3%

 
User ID :
Password :
 

LIVE CHAT

Pengelola Web Yahoo Messenger

TEKNOLOGI PEMBUATAN TAHU SKALA RUMAH TANGGA

Oleh: Masnun, S.Pt., M.Si.
Widyaiswara Madya

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Tahu bukan asli dari Indonesia, tetapi masyarakat Indonesia sudah sejak zaman dulu mengenal tahu. Nama "tahu" merupakan serapan dari bahasa Hokkian (tauhu) (hanyu pinyin : doufu), yang secara harfiah berarti "kedelai terfermentasi". Tahu telah dikenal di Tiongkok sejak zaman dinasti Han sekitar 2200 tahun lalu. Penemunya Liu An yang merupakan seorang bangsawan, cucu dari Kaisar Han Gaozu, Liu Bang yang mendirikan dinasti Han. Versi tahu yang dikenal di Jepang adalah tofu. Tofu lebih lunak dan kurang tahan terhadap pengolahan. Tofu dan tahu dibawa para perantau Cina ke seluruh penjuru dunia sehingga menyebar ke Asia Timur dan Asia Tenggara, dan akhirnya ke seluruh dunia.
Tahu sangat diminati oleh orang, baik itu masyarakat Indonesia maupun negara lain. Di Australia tahu dengan label Nutrisoy sudah beredar hampir di seluruh Australia bahkan sampai ke New Zealand meskipun di NZ baru masuk di toko-toko health food. Di Sydney, Nutrisoy dapat dijumpai di semua Asian Grocery bahkan di Coles atau Woolworth.
Tahu dapat menjadi makanan ringan ataupun dapat menjadi menu lauk pauk. Disamping tahu mudah dalam pengolahan dan tidak kalah pentingnya adalah tahu merupakan makanan yang sangat baik untuk kesehatan. Untuk kesehatan tahu adalah makanan rendah kalori namun tinggi protein, tahu juga sebagai sumber yang baik dari berbagai mineral, seperti kalsium, besi, magnesium, fosfor, seng, kalium. Vitamin pada tahu seperti vitamin D, A, B6, C, thiamin, riboflavin, niasin, dan asam folat.
Pembuatan tahu sangat mudah, dapat dilakukan pada skala rumah tangga dengan bahan dan sarana prasarana yang mudah di dapat. Oleh karena itu tulisan ini memberikan informasi tentang teknologi sederhana pengolahan kedelai menjadi tahu.

B. Tujuan
Memberikan informasi cara membuat tahu dengan teknologi yang sederhana untuk dilakukan oleh skala keluarga

A. Pembuatan Tahu
Tahu adalah makanan yang dibuat dari endapan perasan biji kedelai yang mengalami koagulasi atau kedelai yang dihaluskan hingga menjadi jus dan diperas hingga menjadi ekstrak. Ekstrak kedelai kemudian dipadatkan atau dicetak sesuai ukuran.
Bahan:
1.Kedelai 1 kg
2.Cuka makan (jeruk nipis) 1 sdm untuk cuka makan (6 buah jeruk nipis)
3.Air secukupnya untuk proses pemblenderan agar lancar

Gambar 1. a. Kedelai b. Jeruk nipis

Alat :
Alat yang digunakan adalah peralatan dalam dapur keluarga yaitu:
1.Blender
2.Kain blacu, dipotong ukuran 1 m x 1 m gunanya adalah untuk memeras bubur kedelai (memisahkan ekstrak dan ampas)
3.Panci
4.Pengaduk
5.Kompor.
6.Cetakan, cetakan dapat dibuat dari wadah bahan plastik dengan ukuran 25 cm x 35 cm, sebanyak 2 buah (1 buah diberi lubang lubang pada dasarnya dan yang satunya lagi sebagai penekan). Untuk wadah penampung air sisa penggumpalan digunakan wadah plastik ukuran 35 cm x 45 cm


Proses pembuatan tahu mudah dilakukan yaitu sebagai berikut :
1. Sortasi biji
Biji-biji yang akan diproses menjadi tahu harus disortir terlebih dahulu. Biji kedelai dipilih yang utuh dan tidak tercampur kotoran. Sortasi dapat dilakukan dengan tangan atau ditampi. Tujuan dari sortasi ini untuk mendapatkan kedelai yang bersih, bebas dari kotoran sehingga menghasilkan produk tahu yang berkualitas.

Gambar 3. Biji Kedelai yang telah disortir

2. Pencucian
Biji-biji hasil sortasi dimasukkan ke dalam bak atau ember, kemudian dicuci hingga bersih sehingga kotoran yang melekat maupun tercampur diantara biji dapat hilang. Pencucian disarankan menggunakan air bersih dan yang mengalir.

3. Perendaman
Perendaman biji kedelai dilakukan di dalam bak berisi air bersih selama 6-12 jam. Tetapi biasanya home industri ini merendam kedelai selama 7 jam. Perendaman kedelai dimaksudkan agar kedelai menyerap air sehingga lebih lunak dan kulit arinya mudah dikupas.

Gambar 4. Perendaman biji kedelai

4. Pengupasan kulit ari biji
Proses pengupasan kulit ari biji dapat dilakukan secara manual menggunakan tangan dengan cara diremas-remas kedelai dalam air kemudian dikuliti sehingga biji-biji kedelai kelihatan bersih. Selain itu bisa juga menggunakan alat pengupas kulit ari. Hasil pengupasan biji kedelai berupa keping-keping biji kedelai.

Gambar 5 : Pengupasan biji kedelai

5. Penggilingan
Penggilingan dilakukan dengan alat penggiling atau blender yang telah ditambahkan air panas agar enzim lipoksigenase (penyebab bau langu) tidak aktif. Penggilingan dilakukan sampai halus dan hasil gilingan berupa bubur putih. Cara penggilingan adalah keping-keping kedelai direndam air panas selama beberapa menit kemudian dimasukkan ke dalam penggilingan atau blender. Keping-keping kedelai tergiling menjadi halus dan menjadi bubur putih.

6. Penyaringan
Setelah digiling bubur disaring dengan kain blacu kemudian diperas sampai ampas tidak mengandung sari lagi. Dibawah kain blacu diberi wadah untuk menampung sari kedelai. Caranya adalah bubur kedelai diletakkan diatas kain blacu yang ada di dalam wadah. Setelah itu, kain blacu ditutupkan pada bubur lalu diletakkan diantara penjepit yang berada pada peremukaan wadah. Penjepit ditekan sekuat-kuatnya agar semua air yang terdapat dalam bubur terperas semua. Bila perlu, ampas saringan diperas lagi dengan menambah sedikit air, penyaringan ini dapat dilakukan berulang kali hingga diperoleh sari kedelai yang optimal. Selain sari kedelai, kita juga mendapatkan hasil lain yaitu ampas tahu yang dapat dijadikan pakan ternak dan tempe gembus.

Gambar 6. Penyaringan bubur kedelai

7. Pendidihan/Perebusan
Hasil saringan yang berupa sari kedelai dimasak dalam panci sampai mendidih dengan api kecil (kurang lebih 30 menit) dan busa yang terbentuk pada saat perebusan dibuang. Pendidihan ini bertujuan untuk menonaktifkan zat antinutrisi kedelai dan meningkatkan nilai cerna. Cara pendidihan adalah bubur kedelai dimasukkan ke dalam wajan besar lalu dipanaskan diatas tungku. Selama pendidihan ini akan mengeluarkan busa, maka agar buasa tidak tumpah perlu diaduk. Lama pendidihan ini sekitar 15-39 menit. Sari kedelai yang telah mendidih diangkat dan didinginkan hingga suhu + 370 C.

Gambar 7. Hasil perebusan sari kedelai

8. Penggumpalan
Masukkan air jeruk nipis sedikit demi sedikit pada sari kedelai yang telah dingin sambil diaduk sehingga tercampur rata dan sari kedelai menggumpal. Penggumpalan ini berlangsung selama 10 menit agar mendapatkan protein yang sempurna. Selain menggunakan air jeruk nipis penggumpalan dapat menggunakan batu tahu (Ca SO4) yang berasal dari batu gips atau sulfat kapur yang telah dibakar dan kemudian ditumbuk dibuat tepung. Penggumpalan dapat juga menggunakan asam cuka (cuka makan) yang diencerkan untuk 1 botol cuka makan dicampur dengan 36 liter air. Sisa air asam kemudian dipisahkan dari gumpalan dan disimpan, sebab sisa air asam itu masih dapat dipakai lagi.
Bila kita menggunakan bahan-bahan itu kita harus mengetahui dosis yang tepat, bila tidak tepat maka kemungkinan akan gagal proses pembuatan tahu. Misalnya, penggunaan asam cuka dengan dosis yang tidak pas kemungkinan besar rasa tahu menjadi masam. Begitu pula dengan penggunaan biang (sisa cairan setelah tahap pengendapan protein atau sisa cairan dari pemisahan gumpalan tahu yang dibiarkan semalam) juga memiliki resiko tang cukup tinggi. Misalnya jika biang ini mengandung bekteri pengurai protein cukup tinggi tahu akan busuk. Tetapi bila kita menggunakan sari jeruk beban biaya produksi akan meningkat pesat karena harga jeruk nipis mahal.

Gambar 8. Pencampuran air jeruk nipis dengan sari kedelai

9. Pencetakan
Gumpalan-gumpalan sari pati kedelai dimasukkan dalam wadah cetakan tahu yang telah dilapisi dengan kain blacu, kemudian kain blacu dilipat sampai membungkus sari pati kedelai dan mencetak tahu. Di atasnya diberi pemberat agar air dalam sari kedelai dapat keluar dan tahu memadat. Setelah 10 menit alat pemberat dilepaskan, tahu diangkat dari cetakan dan kemudian dipotong-potong sesuai dengan selera.

Gambar 9. Pencetakan dan pemotongan tahu
Setelah dipotong-potong tahu dapat diolah menjadi beraneka masakan atau hanya digoreng saja. Agar tahu tidak cepat basi maka setelah menjadi tahu bisa dilakukan perebusan. Dalam perebusan juga bisa ditambahkan sedikit garam atau perasan kunyit. Proses pembuatan tahu selengkapnya dapat dilihat pada Gambar 8.
B. Gambar proses pembuatan tahu


D. Diagram Alir Pembuatan tahu


KESIMPULAN
Tahu dapat menjadi makanan ringan ataupun dapat menjadi menu lauk pauk. Disamping tahu mudah dalam pengolahan dan tidak kalah pentingnya adalah tahu merupakan makanan yang sangat baik untuk kesehatan. Untuk kesehatan tahu adalah makanan rendah kalori namun tinggi protein, tahu juga sebagai sumber yang baik dari berbagai mineral, seperti kalsium, besi, magnesium, fosfor, seng, kalium. Vitamin pada tahu seperti vitamin D, A, B6, C, thiamin, riboflavin, niasin, dan asam folat. Pembuatan tahu sangat mudah, dapat dilakukan oleh rumah tangga dengan bahan dan sarana prasarana yang mudah di dapat.

DAFTAR PUSTAKA
Anonim. Kandungan Gizi dan Manfaat Tahu. http://tautauenak.wordpress.com/kandungan-gizi-dan-manfaat-tahu/
Anonim. Karya Tulis Membuat Tahu. leeyaleeyut.files.wordpress.com/2010/07/karya-tulis-membuat-tahu.doc
Anonim. (http://v2.indomedia.com.au/feature/kunjungan-konjen-ri-ke-pabrik-tahu-dan-tempe/). Diakses tanggal 09 Maret 2015
Anonim. (http://www.tipscaramanfaat.com/manfaat-tahu-bagi-kesehatan-dan-kandungan-gizinya-07.html#sthash.p9lEfPI3 .dpuf. diakses tanggal 09 Maret 2015
Astawan, M. dan Mita W. Teknologi pengolahan pangan nabati tepat guna. Jakarta : Akademika Pressindo, 1991. Hal. 94-96.
Bambang Cahyono. 2007. Kedelai, Tehnik Budidaya dan Analisis Usahatani. Semarang: CV Aneka Ilmu.
Buku seri teknologi makanan II. Bogor : Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Pangan, Institut Pertanian Bogor, 1983. Hal. 39-45.

Halaman Sebelumnya

INFORMASI PENGUNJUNG :


Browser : CCBot/2.0 (https://commoncrawl.org/faq/)

Anda adalah pengunjung kami yang ke : 510949

Statistik Pengunjung Web 6 Bulan Terakhir

9417
8610
8094
6841
12134
4024

03-2018

04-2018

05-2018

06-2018

07-2018

08-2018