Peta Utama
Peta SD Negeri
Peta SMP Negeri
Peta SMA Negeri
Your result will display here
 
 BERANDA |  ARTIKEL/ PUBLIKASI |  GALLERY |  BUKU TAMU |  HUBUNGI KAMI     

Beranda

Profil

Jadwal Kegiatan

Tautan Website

Sistem Informasi SDM

Sistem Informasi Diklat

Sistem Informasi Kelembagaan

Sistem Informasi Pengadaan Barang dan Jasa

Informasi Publik BPP Jambi

Denah Balai Pelatihan Pertanian Jambi

  PENCARIAN DATA :

MUTIARA HIKMAH :

"Dari Pada Mengutuki Kegelapan, Lebih Baik Ambil Sebatang Lilin dan Nyalakan”
(Pepatah Tiongkok)

Bagaimanakah Pendapat Anda Tentang Website ini?

 Baik Sekali
             59%
 Baik
             19%
 Cukup
             22%

Bagaimana pelayanan BPP Jambi

 Sangat Baik
             68%
 Baik
             28%
 Cukup
             4%

 
User ID :
Password :
 

LIVE CHAT

Pengelola Web Yahoo Messenger

TEKNOLOGI PEMBUATAN DODOL DARI BUAH NAGA

Oleh: Masnun
BPP Jambi

BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Buah naga merupakan tanaman kaktus dari famili Cactaceae dengan subfamily Cactoidea, yang terdiri dari buah naga daging putih (Hylocereus undatus), buah naga daging merah (Hylocereus polyrhizus), buah naga daging super merah (Hylocereus costaricensis) dan buah naga kulit kuning daging putih (Selenicerius megalanthus). Buah naga memiliki rasa yang menyegarkan pada bagian daging buahnya. Sebagai penciri buah naga memiliki kulit buah semacam sisik naga (bracts atau scales) menyerupai sisik kulit naga sehingga di Asia dikenal sebagai dragon fruits (Mizrahi et al., 2002).
Saat ini, di Indonesia maupun negara–negara Asia dan Amerika latin telah meningkatkan luas areal tanamnya, sehingga akan meningkatkan jumlah produksinya. Pada tingkat produksi tertentu diperkirakan kebutuhan buah naga yang terolah agar dapat memperpanjang masa simpannya akan sangat diperlukan.
Peran buah naga sebagai tanaman berkhasiat obat merupakan hal yang sudah diyakini kebenarannya. Buah naga sangat berperan dalam membantu proses pencernaan, mencegah kanker colon dan diabetes, mengandung substansi yang mampu menetrsalisir racun (logam berat), menurunkan kadar kolesterol dan tekanan darah selain mencegah batuk dan asma. Tingginya kadar potassium, protein, fiber, sodium dan calcium merupakan kelebihan buah naga sebagai buah kesehatan dibandingkan buah buahan lainnya.
Karena peran yang begitu penting sebagai tanaman obat, maka kesegaran dan sedikitnya perubahan fisik serta biologisnya sangat diperlukan didalam proses pengolahan. Oleh sebab itu pengolahan dengan peningkatan aktivitas air dengan penambahan gula menjadi sangat penting dan strategis untuk dilaksanakan.
Warna merah suatu sari buah mengindikasikan adanya kandungan antioksidan yang tinggi, oleh sebab itu, maka penggunaan warna alami dengan buah naga dapat dilakukan untuk pembuatan dodol, sehingga dodol yang dihasilkan memiliki kekhasan dalam warna yaitu wana ungu, disamping kandungan nutrisinya yang baik untuk kesehatan, karena buah naga mengandung nutrisi, mineral maupun vitamin seperti : B1, vitamin B2, vitamin B3 and vitamin C, protein, lemak, karbohidrat, serat kasar, flavonoid, thiamin, niacin, pyridoxine, kobalamin, glucose, phenolic, betacyanins, polyphenol, carotene, phosphorus, besi dan phytoalbumin. Tingginya kadar phytoalbumins menunjukkan tingginya kadar antioksidan.

B. Tujuan
Memberikan informasi teknologi pembuatan dodol dari buah naga


BAB II. MEMBUAT DODOL BUAH NAGA

A. Dodol
Dodol merupakan salah satu jenis produk olahan hasil Pertanian yang bersifat semi basah, berwarna putih sampai cokelat, dibuat dari campuran tepung ketan, gula, dan santan. Pengolahan dodol sudah dikenal masyarakat, prosesnya sederhana, murah dan banyak menyerap tenaga kerja (Soemaatmadja,1997).
Dodol terbuat dari daging buah matang yang dihancurkan, kemudian dimasak dengan penambahan gula dan bahan makanan lainnya atau tanpa penambahan bahan makanan lainnya. Sesuai dengan defenisi tersebut maka dalam pembuatan dodol buah-buahan diperbolehkan penambahan bahan lainnya seperti tepung ketan, tepung tapioka. Bahan-bahan yang ditambahkan harus sesuai dan tidak boleh lebih dari aturan yang berlaku (Satuhu dan Sunarmani,2004).
Dodol merupakan makanan semi basah. Pengolahan bahan pangan semi basah dikenal dua tipe kasar yaitu adsorbsi dan desorbsi, pada tipe adsorbsi bahan dikeringkan sambil diamati dengan penambahan kembali sampai diperoleh keseimbangan yang diinginkan, sedangkan tipe desorbsi bahan dimasukkan dalam larutan yang mempunyai tekanan osmosa yang lebih tinggi sampai diperoleh aw yang diinginkan (Ishak dan Sarinah, 1985).
Menurut Standar Nasional Indonesia (SNI) defenisi dodol adalah makanan yang dibuat dari tepung beras ketan, santan kelapa, dan gula dengan atau tanpa penambahan bahan makanan dan bahan lain yang diziinkan. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan dodol yaitu bahan-bahan dicampur bersama dalam kuali yang besar dan dimasak dengan api sedang. Dodol yang dimasak tidak boleh dibiarkan tanpa pengawasan, karena jika dibiarkan begitu saja, maka dodol tersebut akan hangus pada bagian bawahnya dan akan membentuk kerak. Oleh sebab itu, dalam proses pembuatannya campuran dodol harus diaduk terus menerus untuk mendapatkan hasil yang baik. Waktu pemasakan dodol kurang lebih membutuhkan waktu 2-3 jam pada suhu 80-900C dan jika kurang dari itu, dodol yang dimasak akan kurang enak untuk dimakan.
Setelah 2 jam, pada umumnya campuran dodol tersebut akan berubah warnanya menjadi cokelat pekat. Pada saat itu juga campuran dodol tersebut akan mendidih dan mengeluarkan gelembung-gelembung udara yang terbentuk tidak meluap keluar dari kuali sampai saat dodol tersebut harus didinginkan dalam periuk yang besar. Untuk mendapatkan hasil yang baik dan rasa yang sedap, dodol harus berkilat dan pekat. Setelah itu, dodol tersebut bisa dipotong dan dimakan (Anonim, 2010).

B. Bahan Tambahan

a.Tepung Beras Ketan (Oryza Sativa Glutinous)
Beras ketan (Oryza Sativa Glutinous) termasuk serealia yang kaya akan karbohidrat sehingga dapat digunakan sebagai makanan pokok manusia, pakan ternak, dan industri yang menggunakan karbohidrat sebagai bahan bakunya. Komponen kimia yang paling utama pada serealia adalah karbohidrat terutama pati kira-kira 80% dari bahan kering (Sugiyono,2002).
Beras ketan (Oryza Sativa Glutinous) mengandung karbohidrat yang cukup tinggi yaitu sekitar 80%. Selain karbohidrat, kandungan dalam beras ketan adalah lemak sekitar 4%, protein 6%, dan air 10%. Karbohidrat di dalam tepung beras terdapat 2 senyawa yaitu amilosa dan amilopektin dengan kadar masing-masing sebesar 1% dan 99%. Di dalam proses pembuatan dodol selain tepung beras ketan dalam adonan tepung beras ketan ditambahkan tepung terigu dengan maksud agar sifat gel dari dodol dapat bertahan cukup lama (Anonim, 2007).
Tepung beras ketan adalah salah satu jenis tepung yang berasal dari beras ketan (oryza sativa glutinous) yaitu varietas dari padi (Oryza Sativa) famili graminae yang termasuk dalam biji-bijian (cereals) yang ditumbuk atau digiling dengan mesin penggiling.
Tepung beras ketan memberi sifat kental sehingga membentuk tekstur dodol menjadi elastis. Kadar amilopektin yang tinggi menyebabkan sangat mudah terjadi gelatinisasi bila ditambah dengan air dan memperoleh perlakuan pemanasan. Hal ini terjadi karena adanya pengikatan hidrogen dan molekul-molekul tepung beras ketan (gel) yang bersifat kental. Rasio antara amilosa dan amilopektin berbeda untuk setiap pati. Pada umumnya tergantung dari jenis tumbuhan asalnya.Kandungan amilopektin yang tinggi pada beras akan menyebabkan beras menjadi lebih lekat dari beras yang amilopektinnya kurang (Rubianty dan Berty,1985). Apabila kadar amilosa tinggi, maka akan bersifat kering, kurang lekat dan cenderung meresap air lebih banyak atau hidroskopis (Haryanto dan Philipus, 1992).
Diantara sifat-sifat amilopektin yang sangat disukai oleh ahli pengolahan adalah memiliki daya perekat yang tinggi, suhu gelatinisasi lebih rendah, tidak mudah pecah atau rusak pada suhu rendah dan tidak mudah menggumpal pada suhu normal (Collinson, 1986).
Semakin tinggi kadar amilopektin dari suatu bahan makanan maka kemampuan mengikat air semakin meningkat pula. Sehingga kadar air cenderung menurun seiring dengan meningkatnya konsentrasi penambahan tepung beras ketan. Hal ini terjadi karena adanya proses pengikatan air oleh gugus hidroksil amilopektin dari tepung beras ketan yang ditambahkan.
Pati yang dihasilkan dari ketan disebut dengan tepung ketan. Tepung ketan dapat diperoleh dengan cara perendaman beras ketan selama 2-3 jam. Setelah itu beras ketan dicuci bersih dan ditiriskan. Selanjutnya beras ketan digiling dan diayak dengan ayakan berukuran 80 mesh sampai diperoleh tepung ketan yang halus. Semakin halus tepung ketan yang digunakan maka semakin baik karena akan mempercepat pengentalan dodol (Satuhu dan Sunarmani, 2004).

b. Gula
Gula merupakan senyawa organik yang penting sebagai bahan makanan, karena gula dicerna dan di dalam tubuh sebagai sumber kalori. Disamping sebagai bahan makanan, gula digunakan pula sebagai pengawet makanan, bahan baku, alkohol dan pencampur obat-obatan. Gula merupakan senyawa kimia yang termasuk karbohidrat, memiliki rasa manis dan larut dalam air.
Gula termasuk kedalam golongan senyawa yang disebut karbohidrat yang terdiri dari tiga golongan yaitu monosakarida, disakarida, dan polisakarida. Monosakarida adalah contoh gula sederhana yang merupakan turunan disakarida. Apabila sukrosa dihidrolisis akan dihasilkan dua molekul gula sederhana yaitu molekul glukosa dan atau molekul fruktosa. Gula dalam bentuk glukosa ,fruktosa,sukrosa, maltose, dan laktosa adalah suatu bahan yang umum digunakan sebagai pemanis. Kemanisan ini merupakan sifat gula yang dapat diukur secara subyektif dan obyektif (Sugiyono, 2002).
Gula disamping sebagai bahan pemberi rasa, juga dengan penambahan gula berpengaruh pada kekentalan gel, sebab gula akan mengikat air, akibatnya pengembangan pati menjadi lambat. Suhu gelatinisasi menjadi lebih tinggi, menyebabkan gel lebih tahan dan awet.
Konsentrasi gula yang cukup tinggi (70%) sudah dapat menghambat pertumbuhan mikroba, akan tetapi pada umumnya gula dipergunakan dengan salah satu teknik pengawetan lainnya, misalnya dikombinasikan dengan keasaman yang rendah, pasteurisasi, penyimpanan pada suhu rendah, pengeringan, pembekuan dan penambahan bahan kimia seperti SO2, asam benzoat dan lain-lain.
Maksud penambahan gula, selain memberi rasa juga sebagai bahan pengawet. Efek pengawet dari gula antara lain:
1. Kenaikan tekanan osmosis larutan sehingga dapat menyebabkan terjadinya plasmosis dari sel-sel mikroba, maka dengan berkurangnya air untuk pertumbuhan mikroba, sel-sel mikroba akan mongering dan akhirnya akan mati (Gautara dan Soesarsono, 2005).
2. Memenuhi water activity dari bahan makanan sampai suatu keadaan dimana pertumbuhan mikroba tidak mungkin lagi.
Jenis gula yang digunakan dalam pembuatan dodol yaitu gula pasir. dan gula merah Gula pasir adalah butiran kecil seperti kristal yang terbuat dari proses hasil penggilingan tebu, berwarna putih, kering, dan tidak kotor. Fungsi gula dalam pembuatan dodol yaitu memberikan aroma, rasa manis, pada dodol, sebagai pengawet dan membantu pembentukan lapisan keras atau tekstur pada dodol. Gula merah merupakan hasil nira kelapa. Dari segi aroma dan rasa, gula aren jauh lebih tajam dan manis ( Gautara dan Soesarsono, 2005).

c. Santan
Hermana (1975), santan adalah minyak dari buah kelapa (Coccus nucifera L) yang diambil secara pengepresan daging buah bersama air atau dengan penambahan air. Kelapa yang digunakan adalah buah yang sudah tua agar diperoleh santan yang banyak.
Santan adalah cairan yang diperoleh dengan melakukan pemerasan terhadap daging buah kelapa parutan. Santan merupakan bahan makanan yang dipergunakan untuk mengolah berbagai masakan yang mengandung daging, ikan, dan untuk pembuatan kue, es krim, dodol, dan gula-gula (Suhardiyono, 1995).
Daging buah kelapa segar yang tua mempunyai kandungan air sekitar 50% dan lemak 30% karena dalam pembuatan dodol air santan diuapkan, maka yang menentukan produk akhir adalah minyaknya (Sudari, 1984).
Santan yang digunakan dalam pembuatan dodol terdiri dari 2 macam yaitu santan kental dan santan encer. Fungsi santan secara umum yaitu sebagai penambah cita rasa dan aroma. Santal kental penting dalam pembuatan dodol karena banyak mengandung lemak sehingga dihasilkan dodol yang mempunyai cita rasa yang lezat dan membentuk tekstur kalis. Santan encer berfungsi untuk mencairkan tepung, sehingga terbentuk adonan dan untuk melarutkan gula (Satuhu,2004).
Minyak ini dalam pengolahan bahan makanan berfungsi sebagai media penghantar panas pada waktu pemasakan. Menaikkan (polabilitas) kelezatan, makanan dengan mempertinggi flavor, meminyaki makanan serta peralatan sehingga adonan tidak lengket pada alat. Penambahan ini akan memperbaiki kenampakan dodol dan lebih mengkilap. Semakin banyak santan yang ditambahkan, maka kualitas dodol makin baik, yakni makin enak dan makin lembut (Sudari, 1984).

C. Makanan Semi Basah (Intermediate Moisture Foods, IMF)
Menurut Karel (1976) menggolongkan pangan semi basah menjadi 2 tipe yaitu tradisional dan modern. Beberapa pangan tradisional adalah hasil olahan tanpa penambahan humektan, hasil olahan penambahan gula dan garam serta produk rerotian. Sedangkan tipe pangan semi basah modern adalah dibagi menjadi tiga tipe yaitu, (1) penyeduhan basah, dimana bagian bahan pangan padat dimasukkan ke dalam larutan sehingga produk akhirnya mempunyai nilai aw seperti yang dikehendaki, (2) penyeduhan kering, dimana bagian bahan pangan padat direhidrasi terlebih dahulu, kemudian diseduh dengan larutan yang memiliki komponen osmotik yang diinginkan,(3) pencampuran dimana komponen-komponen bahan pangan ditimbang, dicampur, dimasak sehingga menghasilkan produk akhir dengan nilai aw seperti yang diinginkan.
Air merupakan komponen penting dalam bahan pngan karena peranannya dalam reaksi-reaksi kimia maupun biokimia. Pada pengolahan semi basah, kadar air maupun aktivitas air akan mempengaruhi hasil yang diperoleh serta daya tahan terhadap mikroba, reaksi-reaksi kimia, tekstur, nilai kalori dan sebagainya (Sudarsono, 1981).
Pangan semi basah memiliki nilai aktivitas air antara 0,6-0,9 dan kadar 10-14%. Kandungan air dalam bahan pangan mempunyai peranan besar dalam reaksi kimia yang terjadi, antara lain reaksi oksidasi lipida dan pencoklatan non enzimatis(reaksi Maillard), sedangkan aktivitas air merupakan faktor penting dalam pengendali mikroba pada pangan semi basah ( Soekarto, 1979).
Daya awet dari pangan semi basah yang memiliki nilai aw antara 0,6-0,9 sangat dipengaruhi oleh mikroorganisme. Pada pengolahan pangan secara tradisional, penurunan nilai aw untuk memperpanjang masa simpan produk dilakukan dengan pengeringan, penambahan garam, gula, maupun dengan pembekuan. Prinsip proses pengolahan pangan secara modern untuk pangan semi basah adalah melakukan penurunan nilai aw sampai pada tingkat dimana mikroorganisme tidak dapat tumbuh tetapi masih tersedia cukup air dalam bahan pangan tersebut untuk menjaga tingkat keenakannya (Leistner,et all., 1976).

D. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kualitas Dodol
Menurut Idrus (1994), faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas dodol adalah:
1. Penimbangan bahan
Proses penimbangan bahan harus dilakukan dengan tepat dan menggunakan alat ukur yang standart. Penimbangan bahan yang dilakukan dengen tidak tepat akan menyebabkan kegagalan dalam pembuatan dodol.

2. Kualitas bahan dan penggunaan bahan antara lain:
a. Tepung beras ketan
Tepung beras ketan dipilih tepung yang masih baru, tidak berbau apek dan bersih. Apabila tepung ketan yang digunakan sudah lama dan berbau apek maka akan berpengaruh terhadap rasa dan aroma dodol.
b. Gula
Gula yang digunakan dalam pembuatan yaitu gula kelapa. Gula kelapa yang digunakan adalah dipilih gula kelapa dari nira pohon kelapa dengan tekstur agak rapuh, kering dan bersih. Gula yang digunakan dalam jumlah yang tepat dan sesuai dengan ukuran. Penggunaan gula yang terlalu banyak akan menyebabkan warna dodol menjadi cokelat kehitaman dan tekstur mejadi keras. Penggunaan gula yang kurang juga akan mengakibatkan dodol dengan rasa kurang manis.
c. Santan
Santan dipilih dari kelapa yang sudah tua, santan masih segar dan bersih. Penggunaan santan sesuai dengan ukuran. Penggunaan santan yang terlalu banyak menyebabkan hasil dodol yang lembek dan cepat tengik. Penggunaan santan yang kurang akan mengakibatkan rasa dodol kurang gurih dan tekstur dodol kurang kalis.
d. Cara Memasak
Pemasakan dodol harus dilakukan dengan cara pengadukan sesering mungkin. Pengadukan yang kurang menyebabkan kualitas dodol kurang baik, kurang rata dan tidak kalis.
e. Lama Pemasakan
Waktu membuat dodol yaitu selama 2-3 jam. Apabila pemasakan kurang lama maka dodol kurang matang, tekstur tidak kalis, rasa dan aroma hilang.

E. Prosedur Pembuatan Dodol
Prosedur pembuatan dodol buah naga adalah sebagai berikut:
Bahan :
• Buah naga 0,5 kg
• Gula pasir 0,5 kg
• Tepung ketan 250 g
• Tepung beras 125 g
• Santan 1 kelapa

Alat
• Kompor
• Wajan
• Blender
• Pisau
• Pengaduk
• Kemasan/plastic

Cara membuat
• Cuci buah naga
• Kupas buah naga
• Blender buah naga tanpa penambahan air
• Masak dalam wajan dengan api kecil
• Tambahkan gula, tepung ketan, tepung beras, santan
• Aduk sampai mengental dan adonan tidak lengket (kalis)
• Masukkan dalam kemasan/plastic

Gambar proses pembuatan dodol buah naga disajikan pada Gambar 1.


Gambar 1. Proses pembuatan dodol buah naga

BAB IV. PENUTUP

Pengolahan produk pertanian khususnya buah-buahan sangat mudah mengalami kerusakan karena karakteristiknya. Pengolahan buah-buahan bertujuan untuk memperpanjang masa simpan dan sebagai diversifikasi makanan. Buah naga mudah mengalami kerusakan. sehingga sangat penting dilakukan pengolahan apabila produksi sudah melebihi permintaan akan buah segar.
Buah naga dapat diolah menjadi dodol. Pembuatan makanan ini relatif mudah dan tidak memerlukan biaya yang tinggi. Agar dodol yang dihasilkan memiliki kualitaas sesuai dengan standar yang diinginkan, maka perlu mengikuti prosedur dalam pembuatannya.


DAFTAR PUSTAKA
Anonim.Pengolahan Makanan. http://id.wikipedia.org/wiki/Pengolahan_makanan
Anonim. Pengolahan Bahan Makanan.http://www.anneahira.com/pengolahan-bahan-makanan.htm
Bambang haryona DKK. 1989. Analisa Bahan Makanan dan Pertanian. Penerbit Liberty.Yogyakarta.
Chayati, I., dkk. 2010. Teknologi Pengolahan Buah Naga dan Diversifikasi Produk Olahannya Sebagai Upaya Peningkatan Jiwa Kewirausahaan Di SMK Agriindustri. Artikel Jurnal Inotek. Llembaga Pengabdian Kepada Masyarakat. Universitas Negeri Yogyakarta.
Mardiani, S.A. 2005. Bahan Ajar Fisiologi Pasca Panen. Fakultas Pertanian Universitas Islam Malang.
Nur Ilma. 2012. Skripsi: Studi Pembuatan Dodol Buah (Deillenia Serrata Thunb). Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin, Makasar.
Suyanti Satuhu dan Sunarmani. 2002. Membuat Aneka Dodol Buah. Penebar Swadaya. Jakarta.
Winarno FG.2002. Kimia Pangan dan Gizi.PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

DOWNLOAD LAMPIRAN ]

Halaman Sebelumnya

INFORMASI PENGUNJUNG :


Browser : CCBot/2.0 (http://commoncrawl.org/faq/)

Anda adalah pengunjung kami yang ke : 447386

Statistik Pengunjung Web 6 Bulan Terakhir

8889
9054
9128
10146
13671
5991

08-2017

09-2017

10-2017

11-2017

12-2017

01-2018