Peta Utama
Peta SD Negeri
Peta SMP Negeri
Peta SMA Negeri
Your result will display here
 
 BERANDA | SISTEM INFORMASI DIKLAT  ARTIKEL/ PUBLIKASI |  GALLERY |  BUKU TAMU |  HUBUNGI KAMI     

Beranda

Profil

Jadwal Kegiatan

Tautan Website

Sistem Informasi SDM

Sistem Informasi Diklat

Sistem Informasi Kelembagaan

Informasi Publik BPP Jambi

Denah Balai Pelatihan Pertanian Jambi

RTL Pelatihan

  PENCARIAN DATA :

MUTIARA HIKMAH :

"Dari Pada Mengutuki Kegelapan, Lebih Baik Ambil Sebatang Lilin dan Nyalakan”
(Pepatah Tiongkok)

Bagaimanakah Pendapat Anda Tentang Website ini?

 Baik Sekali
             1%
 Baik
             98%
 Cukup
             0%

Bagaimana pelayanan BPP Jambi

 Sangat Baik
             73%
 Baik
             22%
 Cukup
             5%

 
User ID :
Password :
 

LIVE CHAT

Pengelola Web Yahoo Messenger

TEKNOLOGI MEMBUAT MEDIA PDA

Oleh: Masnun, S.Pt., M.Si., BPP Jambi

TEKNOLOGI MEMBUAT MEDIA PDA
Oleh: Masnun, BPP Jambi

I. PENDAHULUAN

A.Latar Belakang

Media merupakan bahan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme diatas atau didalamnya, media tersebut harus memenuhi syarat-syarat, antara lain adalah harus mengandung semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroorganisme, harus mempunyai tekanan osmosis, tegangan permukaan dan pH yang sesuai dengan kebutuhan mikroba yang akan ditumbuhkan, tidak mengandung zat-zat yang dapat menghambat pertumbuhan mikroba, harus berada dalam keadaan steril sebelum digunakan, agar mikroorganisme yang di tumbuhkan dapat tumbuh dengan baik.
Potato Dextrose Agar (PDA) merupakan media yang sangat umum yang digunakan untuk menumbuhkan dan mengembangbiakkan serta mengidentifikasi jamur dan khamir. PDA mengandung sumber karbohidrat dalam jumlah cukup yaitu 20% ekstrak kentang dan 2 % gula sehingga baik untuk pertumbuhan kapang dan khamir tetapi kurang baik untuk pertumbuhan bakteri. Selain media agar-agar dekstrosa kentang, agar-agar ekstrak khamir dekstrosa, agar-agar ekstrak malt dan agar-agar lengkap, juga sering digunakan.
Semua jenis media tersebut dapat digunakan sebagai media untuk mengisolasi dan meremajakan biakan murni jamur. Media agar-agar dektrosa kentang merupakan media yang paling murah diantara media agar-agar lainnya.


B.Tujuan

Tulisan ini memberikan informasi mengenai teknologi pembuatan media Potato Dextrose Agar (PDA) untuk perkembangbiakan jamur tiram.


II. TEKNOLOGI MEMBUAT MEDIA PDA

A. Pengertian dan Macam-Macam Media
Media merupakan suatu tempat yang digunakan untuk perkembangbiakan mikroorganisme. Macam – macam media yaitu sebagai berikut :
1. Media cair (liquid media) yaitu media yang berbentuk cair.
2. Media padat (solid media) yaitu media yang berbentuk padat. Media dapat berupa bahan organik alamiah misalnya media wortel, media kentang atau anorganik (silika gel).
3. Media padat yang dapat dicairkan (semi solid) yaitu media yang dalam keadaan panas berbentuk cair, sedangkan dalam keadaan dingin berbentuk padat, misalnya mengandung agar atau gelatin. Media biakan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme terdapat dalam bentuk padat, semi padat dan cair. Media padat diperoleh dengan menambahkan agar. Agar berasal dari ganggang merah. Agar digunakan sebagai bahan pemadat karena tidak diuraikan oleh mikroorganisme, dan membeku pada suhu diatas 45ºC. kandungan agar berbagai bahan pemadat dalam media adalah 1,5-2% (Lay,1994). Media dapat dibagi menjadi 3 yaitu media padat, media semi padat dan media cair. Media harus berisi zat hara yang penting untuk pertumbuhan mikroorganisme.

Agar-agar yang umum digunakan pada pembuatan media PDA ialah agar-agar murni berupa tepung yang dijual dalam kemasan satu pound dengan merk dagang Bacto dan Oxoid.

B. Potato Dextrose Agar (PDA)

PDA termasuk medium semi alamiah karena tersusun atas bahan alami yaitu kentang dan bahan sintetis (dextrose dan agar). PDA digunakan untuk menumbuhkan jamur. Fungsi bahan-nahan yang terkandung dalam medium PDA adalah :
Kentang : sebagai sumber karbon (karbohidrat), vitamin dan energi
Dextrose : sebagai sumber gula penghasil energi
Agar : sebagai bahan pemadat medium PDA
Aquadest : untuk melarutkan agar, dextrose dan kentang

C. Bahan Media PDA

Bahan membuat media PDA sangat mudah didapat dan pembuatannyapun relatif mudah. Macam-macam bahan dan komposisinya adalah sebagai berikut:
1. Kentang : 200 gr
2. Dextrose/Gula pasir : 20 gr
3. Agar (biasa) : 7,5 gr (jika menggunakan bacto agar cukup 5
gram)
4. Aquadest : 1 liter


Gambar 1. a. Kentang; b. Gula pasir; c. Agar-agar satelit

D. Cara Membuat Media PDA
1. Cuci bersih kentang yang belum dikupas, jangan sampai masih ada tanah.
2. Timbang kentang, kemudian potong-potong setebal 1 cm x 1 cm.
3. Didihkan potongan kentang dalam panci berisi 1 liter air destilasi (aquadest) hingga menjadi lunak (sekitar 15 menit)
4. Saring air rebusannya. Tambahkan air destilasi (aquadest) ke dalam air rebusan hingga keseluruhannya mencukupi 1 liter.
5. Pindahkan ke dalam panci tim, lalu tambahkan dekstrosa atau gula putih dan agar-agar.
6. Didihkan campuran tersebut sambil diaduk secara kontinu.
7. Setelah mendidih, tuang ke dalam botol atau tabung reaksi setinggi 2,5 cm dari dasar botol.
8. Untuk biakan inti, tuang media PDA sebanyak 10 ml ke dalam tabung reaksi.
9. Tutup botol dan tabung reaksi yang berisi media PDA dengan kapas yang dipadatkan, Bungkus tutup kapas dengan alumunium foil, lalu ikat saat media disterilkan.
10. Sterilkan media PDA dalam autoklaf selama 30-60 menit pada tekanan 15 psi (pound per square inchi) atau kukus tiap hari 1 jam selama 3 hari berturut-turut.
11. Setelah disterilkan, letakkan botol atau tabung reaksi berisi media dalam posisi miring pada saat media masih cair sehingga nanti diperoleh permukaan media yang lebih luas. Kemiringan dibuat sedemikian rupa sehingga media tidak menyentuh kapas.
12. Agar didapatkan tingkat keberhasilan yang tinggi, sebaiknya media PDA yanag sudah disterilkan langsung digunakan untuk mengisolasi jamur.



Bagan alir pembuatan media PDA



III. PENUTUP

Media merupakan bahan yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme diatas atau didalamnya. Syarat – syarat media tersebut harus adalah harus mengandung semua zat hara yang mudah digunakan oleh mikroorganisme. Potato Dextrose Agar (PDA) merupakan media yang sangat umum yang digunakan untuk menumbuhkan dan mengembangbiakkan serta mengidentifikasi jamur dan khamir. PDA mengandung sumber karbohidrat dalam jumlah cukup yaitu 20% ekstrak kentang dan 2 % gula. Media agar-agar dektrosa kentang merupakan media yang paling murah diantara media agar-agar lainnya.


DAFTAR PUSTAKA

Cahyana YA., Muchroji, M. Bakrun. (1999). Jamur Tiram. PT. Penebar Swadaya. Jakarta.

Djarijah N.M., A.S. Djarija. (2001). Budi Daya Jamur Tiram. Penerbit Kanisius. Yogyakarta

Genders R. (1999). Bercocok Tanam Jamur. CV. Pionir Jaya. Bandung

Gunawan A.W. (2007). Usaha Pembibitan Jamur. PT. Penebar Swadaya. Jakarta.

Lay., Bibiana W. 1994. Analisis Mikroba di Laboratorium. PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta.

Muracman., A. Soewarso., dan H. Nursyam. (1995). Buku Panduan Praktikum mikrobiologi jilid 2. FPIK. Universitas Brawijaya, Malang.

Halaman Sebelumnya

INFORMASI PENGUNJUNG :


Browser : CCBot/2.0 (https://commoncrawl.org/faq/)

Anda adalah pengunjung kami yang ke : 530560

Statistik Pengunjung Web 6 Bulan Terakhir

8094
6841
12134
7152
11613
4856

05-2018

06-2018

07-2018

08-2018

09-2018

10-2018